Istri Ditahan BNNP, Wakil Wali Kota Gorontalo Enggan Jenguk

Shabu

Sejak istrinya, Sherly Djou, ditahan BNNP Gorontalo pada Selasa malam, 2 Januari 2018 atas kasus pengunaan narkoba, Wakil Wali Kota Gorontalo Charles Budi Doku belum sekali pun menjenguknya.

Hal itu dilakukan Budi Doku untuk menghindari fitnah bahwa akan mengintervensi kasus yang membelit istrinya tersebut. Praktis, komunikasi hanya terjadi melalui telepon jika ada rekan yang menjenguk istrinya.

“Serahkan semuanya ke BNN. Makanya, saya tidak pernah mau datang ke BNN. Kalau memang salah ya hukum sesuai prosedur, walaupun itu anak atau istri saya sekalipun,” kata Budi Doku, saat konferensi pers di salah satu hotel di Kota Gorontalo, Kamis, 4 Januari 2018. Ia menyatakan, sebagai bagian dari Pemkot Gorontalo, ia tetap berkomitmen pada upaya pemberantasan miras dan narkoba di wilayahnya. Meski menolak menjenguk, Budi Doku mengungkapkan kesedihannya saat mengingat sosok istrinya yang terjerumus narkoba.

“Ya memang saya sangat mencintai istri saya. Dia harapan untuk anak-anak saya. Terus terang saya sangat mencintai beliau,” ujarnya seraya menunduk karena menahan tangis.

Ia juga menepis tudingan bahwa istrinya telah menjadi pencandu narkoba sejak 2012. Apalagi, menurut Budi Doku, yang memang memulai karier sebagai dokter itu, seseorang yang telah lama memakai narkoba dapat diketahui melalui tes rambut.

“Setahu saya, ini kali pertama ibu pakai sabu. Kalau dari 2012, dengan model kinerja seperti ini, sudah tertangkap dari dulu. Kan ibu juga rajin donor darah,” ujarnya. Budi Doku juga meminta agar BNNP Gorontalo menangkap pemberi sabu kepada istrinya. Berdasarkan informasi yang diterimanya, barang haram itu didapat tidak melalui transaksi jual beli melainkan sengaja diberi oleh seorang berinisial Sun dan dititipkan kepada sopir istrinya.

Sun sempat menghubungi rekan Sherly Djou bernama Novi untuk meminta nomor pribadi istri wakil wali kota tersebut. Namun, pertemuan itu tidak jadi dilakukan.

“Namun, satu jam sebelum kejadian penangkapan, Sun ternyata sudah menyerahkan sebuah barang ke sopir istri saya. Ada bukti SMS Sun ke Novi yang mencari keberadaan istri saya,” kata Budi Doku.

Terlepas dari hal itu, dia enggan berasumsi istrinya sengaja dijebak dalam kasus ini dan memilih menyerahkan proses penuntasan kasus ini ke BNN. “Saya juga memohon maaf kepada masyarakat atas kekhilafan istri saya,” kata dia.

Sumber: Liputan6.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *